Lewati ke konten
Wawasan > Periklanan

Menggunakan Data Sumber Tunggal untuk Mengukur Efektivitas Iklan

1 menit membaca | Paulina Berkovich, Sr. Analis, dan Leslie Wood, Chief Research Officer, Nielsen Catalina Solutions, Nielsen Journal of Measurement, Vol 1, Edisi 2 | Oktober 2016

Bagaimana kita tahu jika iklan berhasil? Apakah ada cara untuk secara langsung mengukur hasil penjualan di dalam toko dari kampanye iklan? Para sarjana dan pemasar telah bergulat dengan mengukur efektivitas iklan selama beberapa dekade. Lelucon lamanya adalah bahwa, seperti yang dikatakan John Wanamaker telah berkomentar lebih dari seabad yang lalu, "setengah dari uang yang kita habiskan untuk iklan terbuang-—kita hanya tidak tahu setengahnya yang mana." Untungnya, kami sudah lama melewati tahap itu dalam pemahaman kami tentang cara kerja periklanan, tetapi tidak diragukan lagi bahwa mengukur efektivitas iklan dan mengoptimalkan kinerja tetap menjadi tantangan bagi pengiklan dan perusahaan media.

Dalam beberapa tahun terakhir, basis data pembeli besar-besaran telah memungkinkan industri untuk mengembangkan metode penelitian baru yang menarik. Secara khusus, para peneliti di Nielsen Catalina Solutions (NCS) telah memperkenalkan metodologi terobosan berdasarkan kumpulan data sumber tunggal untuk mengukur efek langsung yang dimiliki kampanye iklan terhadap penjualan. 'Studi efek penjualan' ini menawarkan solusi ampuh untuk mengukur perubahan perilaku pembelian di antara rumah tangga yang melihat kampanye iklan dan membandingkannya dengan perilaku rumah tangga serupa yang tidak terpapar. Makalah ini menyelami rincian bagaimana studi-studi tersebut disatukan.

id