Lewati ke konten
Wawasan > Audiens

Bangga dan Hadir: Audiens dan Konten LGBTQ Menjadi Pusat Perhatian

5 menit membaca | Juni 2021

Tahun ini menandai peringatan 51 tahun perayaan bulan PRIDE di AS. Ada banyak hal yang harus dirayakan oleh komunitas LGBTQ pada tahun 2021, hanya satu tahun setelah parade dan perayaan PRIDE dibatalkan pada tahun 2020 sebagai akibat dari pandemi. Kekuatan dan ukuran komunitas lebih terlihat dari sebelumnya. Untuk pertama kalinya pada tahun 2019, America's Families and Living Arrangements dari Biro Sensus AS memasukkan perkiraan rumah tangga sesama jenis, menunjukkan 543.000 rumah tangga menikah sesama jenis, dan sebuah studi Gallup baru-baru ini mencatat bahwa identifikasi LGBT telah meningkat menjadi 5,6%.

Karena komunitas LGBTQ telah mengembangkan jejaknya, tidak ada keraguan bahwa konektivitas digital mungkin merupakan satu-satunya faktor yang paling berpengaruh dalam kemajuan komunitas LGBTQ. Ini telah mengurangi isolasi, menciptakan ruang yang aman untuk ekspresi diri, menawarkan kesempatan untuk menghubungkan komunitas yang berbeda dan telah menyediakan akses mudah ke sumber daya pendidikan dan konten yang dikurasi. Teknologi juga telah memberikan tempat kepada masyarakat untuk dilihat secara otentik. Dari layanan televisi dan streaming hingga podcast dan layanan musik, pengembangan dan akses ke konten dan bakat LGBTQ telah meningkat secara eksponensial.

Konektivitas digital telah membina komunitas yang paham teknologi dengan proklusivitas terhadap keterlibatan digital. Akibatnya, streaming video telah muncul sebagai kendaraan konsumsi konten penting yang hidup dengan konten yang dipesan lebih dahulu. Meskipun streaming adalah bagian dari kehidupan sehari-hari bagi semua orang Amerika, 85% orang LBGTQ melaporkan bahwa mereka telah menggunakan layanan streaming video dalam 30 hari terakhir, dibandingkan dengan 74% untuk populasi umum. Di antara layanan tersebut, YouTube adalah pokok streaming, di antara pemirsa LGBTQ, yang penggunaan platform ini melebihi pemirsa umum sebesar 34%.

Platform streaming LGBTQ teratas

Bagi orang LGBTQ, diskriminasi orientasi seksual dan penganiayaan agama masih menjadi perhatian di banyak bagian dunia. Saluran media sosial telah memberdayakan komunitas untuk mengatur dan terhubung secara online, yang mengarah pada penggunaan media sosial yang berat jika dibandingkan dengan total populasi. Melenturkan otot sosial mereka dalam komunitas online, lebih dari 40% menghabiskan 3 jam atau lebih per hari di media sosial dan 44% lebih mungkin menghabiskan 5+ jam sehari di media sosial. Komunitas Queer semakin mendorong budaya sebagai pembuat konten. Komunitas ini 30% lebih mungkin telah menggunakan Snapchat, Instagram, dan Twitter pada bulan lalu daripada populasi umum. Mengingat jangkauan dan kekuatan platform ini, industri serta organisasi advokasi telah bertindak untuk memastikan bahwa platform media sosial adalah ruang yang aman untuk konten dan dialog yang inklusif. Awal tahun ini, GLAAD meluncurkan Indeks Keamanan Media Sosial, mendorong industri untuk memerangi ujaran kebencian anti-LGBTQ dan informasi yang salah yang begitu lazim di lanskap media sosial. 

Ketika komunitas memperluas jejaknya dalam pengembangan konten sosial, konten teater dan episodik yang dikurasi adalah perbatasan berikutnya dalam pawai untuk kesetaraan. Representasi dalam film, acara televisi, dan iklan dapat membantu melawan bias di mana terlalu sering cerita berpusat di sekitar kekerasan terhadap komunitas LGBTQ atau penggambaran stereotip. Faktanya adalah, alur cerita dan karakter LGBTQ telah tumbuh dalam kehadiran di layar selama bertahun-tahun, tetapi baru-baru ini kita melihat peningkatan representasi kelompok identitas ini di tingkat bakat. Data Gracenote Inclusion Analytics menunjukkan bahwa 26% dari 300 program teratas pada tahun 2019 memiliki representasi anggota pemeran individu yang mengidentifikasi diri sebagai LGBTQ. Jumlah itu telah meningkat menjadi 29% pada tahun 2020—pergeseran kecil ke arah yang benar. Yang tak kalah penting adalah platform tempat visibilitas terjadi. Kisah dan bakat LGBTQ menjadi lebih mudah ditemukan di seluruh lanskap televisi.

Tema teratas dalam cerita yang menampilkan bakat LGBTQ

Berdasarkan platform, pada tahun 2020, data Gracenote Inclusion Analytics mengungkapkan bahwa siaran televisi dan langganan video-on-demand (SVOD) memiliki representasi paling banyak dari bakat queer (7%), diikuti oleh kabel (6%). Dengan representasi bakat queer tertinggi, SVOD sangat melayani audiens dengan konten bermakna yang beresonansi, sehingga memudahkan audiens Queer untuk menemukan pemrograman yang relevan. Peningkatan representasi ini menunjukkan lebih banyak peluang bagi bakat LGBTQ dan lebih banyak keterbukaan di antara industri dan audiens yang merangkul beragam penceritaan.  

Awal tahun ini, ketika Dewan Perwakilan Rakyat mengesahkan amandemen Undang-Undang Kesetaraan, itu tidak hanya akan memperluas perlindungan diskriminasi, tetapi juga mendukung dialog publik tentang pengalaman hidup orang-orang LGBTQ dan bagaimana mereka tercermin dan dimasukkan dalam konten. Dari dimasukkannya alur cerita otentik dalam genre roman arus utama, hingga peningkatan visibilitas transgender dan nonbiner, dialog hak-hak sipil telah membuka pintu bagi narasi—membentuk tidak hanya cerita apa yang diceritakan tetapi bagaimana mereka berakhir, dan apakah itu termasuk pernikahan atau keluarga atau tidak.

Mendefinisikan identitas gender dan seksual dan memerangi penghapusan identitas tersebut, orang-orang LGBTQ dan sekutu telah bekerja untuk mempercepat penerimaan. Bulan PRIDE ini menjadi pengingat untuk mendukung dan merayakan komunitas yang bangga dan hadir.

Sumber Daya Tambahan

Pelajari lebih lanjut tentang audiens dan keluarga LGBTQ, serta perilaku menonton mereka.

id