Lewati ke konten
Wawasan > Olahraga &game

Jangan Menilai Buku dari Sampulnya: Remaja yang Paham Teknologi Tetap Menjadi Penggemar Buku Cetak

3 menit membaca | Desember 2014

Dengan teknologi yang berkembang pesat saat ini dan media sosial yang selalu ada mengubah cara konsumen terhubung dengan kata tertulis, seharusnya tidak mengherankan bahwa remaja saat ini menemukan dan mengonsumsi konten secara berbeda dari generasi sebelumnya. Tetapi sementara kami biasanya mengasosiasikan konsumen muda ini dengan menjadi pengadopsi awal teknologi baru dan platform konten digital, kebiasaan membaca mereka yang berusia 13-17 tahun adalah campuran dari yang lama dan yang baru.

Terlepas dari reputasi remaja yang paham teknologi, kelompok ini terus tertinggal dari orang dewasa dalam hal membaca e-book, bahkan dengan pertumbuhan digital genre dewasa muda relatif terhadap total pasar e-book. Sementara 20% remaja membeli e-book, 25% dari usia 30-44 tahun dan 23% dari 18-29 tahun membeli salinan digital. Sementara pembaca yang lebih muda terbuka untuk e-book sebagai format, remaja terus mengekspresikan preferensi untuk cetak yang mungkin tampaknya bertentangan dengan pengetahuan digital yang mereka rasakan.

Beberapa faktor mungkin berperan dalam kecenderungan remaja terhadap publikasi cetak. Preferensi orang tua untuk mencetak dapat berdampak atau kurangnya kartu kredit remaja untuk pembelian online. Tetapi penjelasan lain mungkin adalah kegemaran remaja untuk meminjam dan berbagi buku daripada membelinya, yang lebih mudah dilakukan dalam bentuk cetak. Lebih dari setengah remaja masih mencari buku di rak perpustakaan atau toko buku. Dan penjelajahan di dalam toko adalah tentang tingkat dengan browsing online untuk grup ini.

Sementara remaja mungkin lebih suka membaca cetakan tradisional, jalan mereka menuju penemuan lebih bergantung pada dari mulut ke mulut—dan untuk remaja yang terhubung saat ini, ini sering berarti media sosial. Pembaca muda sangat dipengaruhi oleh apa yang dibaca rekan-rekan mereka dan apa yang telah mereka baca sebelumnya. Remaja, terutama gadis remaja, lebih sosial tentang membaca mereka dibandingkan dengan generasi yang lebih tua, dengan 45% remaja setidaknya cukup dipengaruhi oleh referensi ke buku-buku di situs jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter. Dan 45% remaja serupa setidaknya cukup dipengaruhi oleh situs web berorientasi remaja yang berisi ulasan dan wawancara penulis.

Serial ini terutama mendapat manfaat dari efek kereta musik yang dapat diciptakan media sosial. Satu-satunya sumber pengaruh terbesar bagi pembaca remaja adalah menikmati buku-buku penulis sebelumnya. Jadi, sementara penulis dan penerbit memiliki tantangan untuk mencoba memikat pembaca remaja untuk pertama kalinya, mereka kemungkinan akan lebih mudah membuat mereka tetap menggunakan penulis itu.

Sementara banyak remaja masih lebih suka cetak, pembaca muda ini membuat penerbit khawatir, karena tingkat remaja yang membaca untuk kesenangan telah melambat dalam beberapa tahun terakhir. Selain persaingan dari media dan perangkat lain seperti smartphone dan sistem game, industri ini juga menyalahkan penurunan pada kurangnya novel dewasa muda blockbuster baru-baru ini seperti seri Twilight, Harry Potter dan Hunger Games. Namun, penerbit yang ingin mempromosikan literatur dewasa muda mungkin melakukannya dengan baik untuk melihat melampaui pembaca yang lebih muda: Sejauh ini pada tahun 2014, konsumen AS yang berusia di atas 18 tahun membeli hampir 80% buku dewasa muda, baik cetak maupun digital.

Untuk wawasan tambahan tentang pembaca muda, bergabunglah dengan Nielsen untuk KTT Buku Anak-anak 12 Desember 2014, di New York.

Metodologi

Termasuk dalam artikel ini adalah wawasan dari Nielsen's Books and Consumers U.S. Survey, survei online bulanan terhadap 6.000 pembeli buku yang dipilih dari sampel yang representatif secara nasional berdasarkan usia, jenis kelamin, dan lokasi yang mewakili sekitar 180.000 pembelian buku per tahun, dan Nielsen's Understanding the Children's Book Consumer in the Digital Age, sampel 3.000 pembeli buku anak-anak dari Books and Consumer Survey (termasuk orang tua dan remaja), lapangan Musim Gugur 2011-Musim Gugur 2014. Survei dilakukan hanya dalam bahasa Inggris. Penjualan buku bersumber dari Nielsen BookScan, yang mengukur data penjualan EPOS yang dipasok oleh pengecer di 10 negara di seluruh dunia.

Konten Terkait