Lewati ke konten
pusat berita >

Tetap Tenang dan Tonton Video: Studi Global tentang ACARA TV dan Streaming Tradisional Sebagian Besar Konsumen Tidak Memiliki Rencana untuk Memotong Kabel

4 menit membaca | Maret 2016

Lebih banyak konsumen di seluruh dunia melengkapi TV tradisional versus meninggalkannya

New York NY - 16 Maret 2016 - Terlepas dari lanskap media yang berkembang pesat di mana konsumen memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya dalam cara mereka mengkonsumsi hiburan video, TV tradisional masih berkuasa sebagai platform pilihan secara global. Data baru dari Nielsen menunjukkan lebih dari seperempat responden online global (26%) mengatakan mereka membayar untuk menonton siaran atau program VOD melalui berlangganan ke penyedia layanan online seperti Hulu, Netflix atau Amazon, dibandingkan dengan 72% yang mengatakan mereka membayar untuk menonton melalui koneksi TV tradisional. Amerika Utara dan Asia-Pasifik memimpin, dengan 35% responden di Amerika Utara dan 32% di Asia-Pasifik menunjukkan bahwa mereka membayar penyedia layanan online untuk konten pemrograman. Penggunaan yang dilaporkan sendiri di Eropa turun jauh di bawah rata-rata global, dengan tingkat respons 11%. Lebih dari seperlima responden online di Amerika Latin dan Timur Tengah/Afrika mengatakan mereka berlangganan penyedia layanan online (masing-masing 21%).

"Lanskap media saat ini kompleks, tetapi pertumbuhan layanan pemrograman video-on-demand dapat menciptakan peluang bagi semua pemain di ekosistem media," kata Megan Clarken, presiden, Nielsen Product Leadership. "Bagi audiens, pengiklan, dan penyedia konten, keuntungan akan diperoleh dengan pemahaman yang mendalam dan tajam tentang tidak hanya bagaimana dinamika tampilan konsumen berubah, tetapi mengapa mereka berubah. Dua hal yang tidak pernah lebih benar daripada saat ini: Konten akan selalu menjadi raja, dan konsumen akan terus menuntut kontrol dan penyesuaian yang lebih besar dari pengalaman menonton. Penyedia yang melebihi standar di kedua bidang akan memiliki keuntungan."

Nielsen Global Video-on-Demand Survey melakukan jajak pendapat kepada lebih dari 30.000 responden online di 61 negara untuk mengukur sentimen di seluruh dunia tentang metode penayangan dan periklanan VOD. Dan jumlah pemirsa VOD yang dilaporkan sendiri sangat signifikan. Hampir dua pertiga responden global (65%) dalam survei online mengatakan mereka menonton beberapa bentuk pemrograman VOD, yang mencakup konten berdurasi panjang dan pendek.

ALIRAN FULLL DI DEPAN?

Sementara mayoritas responden dalam survei online global (68%) mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk membatalkan layanan tradisional mereka yang ada demi layanan khusus online, hampir sepertiga (32%) mengatakan mereka berencana untuk memotong kabel. Tanggapan tertinggi di Asia-Pasifik, di mana 44% responden menunjukkan bahwa mereka berencana untuk membatalkan layanan kabel atau satelit mereka untuk atau layanan khusus online. Kurang dari seperempat responden Amerika Latin (24%), Amerika Utara (22%), dan Eropa (17%) memiliki rencana untuk membatalkan. Namun, menurut sebuah studi Nielsen baru-baru ini di AS, hanya sebagian kecil dari mereka yang menyatakan keinginan untuk menjatuhkan layanan TV kabel dan satelit multisaluran mereka yang benar-benar melakukannya.

"Meningkatnya popularitas layanan video khusus online akan terus memberi tekanan pada jaringan dan penyedia TV kabel dan satelit, tetapi penggantian substansial satu untuk yang lain tidak mungkin," kata Clarken. "Sementara beberapa konsumen mengurangi layanan TV tradisional, banyak yang tidak memutuskan kabel sepenuhnya. Bagi sebagian besar pemirsa, layanan online dan tradisional tidak saling eksklusif, tetapi saling melengkapi. Selain itu, layanan online saja, jaringan, dan distributor pemrograman video multisaluran menghadapi banyak tantangan yang sama, termasuk preferensi konsumen yang berkembang pesat, pilihan yang berlebihan, dan biaya konten yang meningkat. Dalam waktu dekat, cukur kabel kemungkinan merupakan ancaman terbesar karena konsumen mengevaluasi manfaat layanan atau jaringan premium dan mempertimbangkan paket saluran yang lebih ramping yang memberikan kecocokan yang lebih baik untuk preferensi dan dompet."

Dalam lingkungan media saat ini, satu-satunya yang konstan adalah perubahan. VOD mungkin salah satu pendatang yang lebih baru dalam perampokan fragmentasi, tetapi ini merupakan kelanjutan dari perjalanan liar yang telah dilalui industri ini selama lebih dari satu dekade. Dan laju perubahan tidak mungkin melambat dalam waktu dekat. Memenangkan pemirsa tidak pernah lebih menantang. Meskipun perubahan dan ketidakpastian bisa jadi sulit, penyedia konten harus tetap gesit, fleksibel, dan terdepan dalam tantangan apa pun yang akan datang selanjutnya.

TENTANG METODOLOGI GLOBAL NIELSEN

Temuan dalam survei ini didasarkan pada responden dengan akses online di 61 negara (kecuali dinyatakan lain).  Meskipun metodologi survei online memungkinkan skala yang luar biasa dan jangkauan global, metodologi ini hanya memberikan perspektif tentang kebiasaan pengguna Internet yang ada, bukan total populasi—sesuatu yang sangat relevan saat melaporkan aktivitas seperti menonton video-on-demand. Di pasar berkembang di mana penetrasi online lebih rendah, audiens mungkin lebih muda dan lebih makmur daripada populasi umum negara itu. Selain itu, respons survei didasarkan pada perilaku yang diklaim daripada data terukur yang sebenarnya. Perbedaan budaya dalam melaporkan sentimen kemungkinan merupakan faktor dalam prospek lintas negara. Hasil yang dilaporkan tidak berusaha untuk mengontrol atau memperbaiki perbedaan-perbedaan ini; oleh karena itu, kehati-hatian harus dilakukan ketika membandingkan lintas negara dan wilayah, terutama melintasi batas-batas regional.

TENTANG NIELSEN

Nielsen Holdings plc (NYSE: NLSN) adalah perusahaan manajemen kinerja global yang memberikan pemahaman komprehensif tentang apa yang ditonton dan dibeli konsumen. Segmen Tonton nielsen menyediakan layanan pengukuran Total Audience kepada klien media dan periklanan di semua perangkat tempat konten — video, audio, dan teks — digunakan. Segmen Beli menawarkan produsen dan pengecer barang kemasan konsumen satu-satunya pandangan global industri tentang pengukuran kinerja ritel. Dengan mengintegrasikan informasi dari segmen Watch and Buy dan sumber data lainnya, Nielsen memberi kliennya pengukuran kelas dunia serta analitik yang membantu meningkatkan kinerja. Nielsen, sebuah perusahaan S&P 500, beroperasi di lebih dari 100 negara yang mencakup lebih dari 90% populasi dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com

Kontak

Andrew McCaskill: andrew.mccaskill@nielsen.com;  +1 646 654 5577