Lewati ke konten
Wawasan > Media

Orang Amerika–dan Pengiklan–Berharap Tentang Perjalanan

3 menit membaca | Bulan April 2021

Perjalanan terus meningkat ketika AS dibuka kembali dan vaksinasi menjadi lebih tersedia. CDC masih merekomendasikan agar orang yang divaksinasi mengikuti tindakan pencegahan, terutama ketika bepergian ke luar negeri, tetapi sebuah survei baru-baru ini, menunjukkan bahwa tujuh dari 10 orang Amerika sangat ingin mulai bepergian dengan pesawat dan memesan liburan segera setelah mereka mampu. Secara keseluruhan, orang dewasa berusia 35-49 tahun termasuk yang paling bersemangat untuk menikmati kegiatan ini segera setelah pembatasan COVID dicabut.

Ini adalah kabar baik bagi pengiklan yang ingin memimpin industri perjalanan saat kita keluar dari pandemi dengan menunggangi gelombang optimisme konsumen yang berkembang ini. Dengan perjalanan salah satu industri yang paling terpukul oleh pandemi, pemasar tentu memiliki bukit yang tinggi untuk didaki untuk kembali ke tingkat pra-pandemi. Belanja iklan di industri perjalanan turun 77% dari tahun ke tahun selama COVID-19 per Februari 2021.

Selama pandemi, menjaga kesadaran merek tetap tinggi telah menjadi penting tetapi menantang bagi mereka yang berada di industri perjalanan yang berusaha menjaga bisnis mereka tetap bertahan tanpa mendorong perilaku berisiko. Mengetahui bahwa diperlukan waktu tiga hingga lima tahun untuk pulih dari iklan yang dihentikan, analisis terbaru tentang pengeluaran iklan menunjukkan bahwa banyak pembelanja iklan berat sebelum pandemi di industri perjalanan telah mempertahankan investasi mereka, relatif terhadap industri ini. Dengan dapat tetap menjadi yang teratas selama waktu senggang ini, merek-merek ini lebih mungkin mengalami rebound yang lebih lancar saat perjalanan meningkat. 

Uber adalah salah satu perusahaan transportasi yang benar-benar mengubah strategi periklanannya selama pandemi. Digunakan terutama untuk perjalanan jarak pendek, perusahaan ini meningkatkan pengeluaran, menjadi salah satu dari tiga pembelanja iklan teratas selama pandemi. Perusahaan menyoroti protokol keselamatannya, dan ketika orang-orang mulai kembali ke kafe, restoran, bar, dan salon rambut lokal, kemungkinan akan tetap berada di garis depan pikiran konsumen.

Masih perlu waktu bagi perjalanan untuk pulih ke tingkat pra-pandemi, tetapi orang-orang kemungkinan akan mulai berkembang melampaui perjalanan darat lokal mereka musim panas lalu. Melihat pengeluaran iklan berdasarkan kategori menunjukkan optimisme ini. 

Belanja iklan Online Travel untuk perjalanan turun 85% setelah pandemi, jika dibandingkan dengan Maret 2019 – Februari2020 dengan Maret 2020 – Februari 2021. Sementara pengeluaran masih jauh di bawah tingkat pra-pandemi, pada Februari 2021 kategori tersebut terus meningkat dan mewakili kategori iklan perjalanan terbesar dengan membelanjakan sebesar $10.5 miliar. Ini hampir tiga kali lebih banyak dari kategori terbesar kedua, Passenger Airlines, dengan $3.4 miliar.

Karena iklan terus bangkit kembali, merek akan menemukan pasar yang semakin berantakan. Mereka dapat melakukan terobosan kepada konsumen yang ingin bepergian dengan lebih memahami tantangan, kebutuhan, dan di mana mereka menghabiskan waktu mereka di seluruh platform. 


Untuk informasi lebih lanjut, unduh Nielsen Total Audience Report: Advertising Across Today's Media.